Pitching Your Book Idea

Serial TV yang lagi kusuka banget saat ini adalah “Younger”. Aku nunggu setiap Kamis pagi demi nonton episode terbarunya. Younger bercerita tentang ibu 40-an yang baru bercerai lalu jatuh miskin, dan dia harus membiayai anaknya kuliah. Liza, diperankan oleh Sutton Foster, melamar pekerjaan di beberapa penerbitan (karena 15 tahun lalu, waktu dia resign, dia adalah editor buku). Namun, tidak satu pun mau menerimanya karena dia sudah tua. Akhirnya, karena dia masih cocok sebagai cewek akhir 20-an, dia menyamar jadi cewek 26 tahun dan melamar jadi asisten direktur marketing di Empirical Publishing dan keterima!

Selama 4 season, aku dimanjakan sama trivia-trivia dunia penerbitan di Amerika karena aku relate banget sama pekerjaan mereka. Rebut-rebutan copyright sama penerbit lain, “rebutan” penulis, susahnya nyari penulis bagus eh giliran dapat ternyata dia plagiat–duh, juga bagaimana sosial media sangat berperan. Hal lainnya tentu saja romansa antara Liza-Josh (aheum si ganteng), dan Charles, juga drama-drama kecil antara semua tokohnya.

fever pitch1
Penulis lagi pitching ide sama Liza Miller. Yang ini agak creepy.

Nah, yang mau kuceritakan di sini adalah PitchFest di episode 7 season 7.  Kalau kata Kelsey, editor di Millenial, impritnya Empirical, PitchFest ini semacam audisi The Voice, tapi kamu enggak bisa memutar kursi. Seringnya, yang pitching ide novel di situ hancur semua. Contoh di episode itu: ada cewek yang pitching novel mirip sama The Girl on The Train, tapi setingnya dalam bus. Waktu Liza bilang, itu ceritanya kok sama banget? Si cewek yang pitching bilang: beda, laaah… ini kan dalam bus!

Oke. Terserah lo, deh.

Namun, bukan itu inti blog ini.

Mari berandai-andai. Misalkan di Indonesia ada PitchFest kayak gitu, bagaimana kamu menjual ide ceritamu ke editor?

Selain mengirim sinopis dan naskahmu, kamu harus melampirkan juga semacam proposal. Isinya apa?

 

  • Siapa target pembaca bukumu?
  • Apa yang unik dalam bukumu?
  • Bukumu bakal ditaruh di rak berisi buku-buku apa?
  • Apa judul buku/pengarang yang “mirip” dengan naskahmu? (mirip ini maksudnya setipe, ya)
  • Bagaimana kamu membantu penerbit menjual bukumu?
  • Apa tagline bukumu?
  • Apa kamu bisa menjelaskan bukumu dengan ringkas dan jelas (di sini perlunya punya premis)
  • Kenapa kamu milih setingnya seperti itu?
  • Bagaimana kamu dapat ide bukumu?
  • Siapa pengarang yang menginspirasimu/siapa pengarang-pengarang favoritmu?
  • Apakah bukumu ada yang pernah diterbitkan, ataukah kamu pernah memenangi lomba menulis?
  • Kenapa penerbit harus membaca bukumu?
  • Apa konflik utama dalam bukumu?

Kalau kamu bisa menjawab semua pertanyaan di atas, mulailah menulis proposalnya (kalau di luar disebutnya query letter).

Ini tip menulis proposalnya:

  • Mulai dengan “hook”, sesuatu yang mengikat. Ini bisa saja ide unik atau sebuah pertanyaan
  • Perkenalkan protagonis dan seting lewat penjelasan terperinci yang menghubungkan semuanya
  • Tulis hal-hal yang baik saja, berhenti saat kamu memberi alasan agar penerbit tidak menerimanya
  • Judul itu penting
  • Spesifik: apa genre bukumu
  • Bahasa yang digunakan harus membujuk, hidup, dan canggih. Suara tulisannya boleh berhubungan dengan suara dalam buku, tapi jangan menulis proposal dengan gaya tulisan di buku.
  • Tulis sinopsis dengan jelas (siapa saja tokohnya, apa latar belakang tokoh, lalu apa yang membuat hidup si tokoh berubah (konflik utama), bagaimana si tokoh menyelesaikan konflik).
  • Bedakan blurb dan sinopsis.

Ok, siap jualan ke penerbit?

 

ps: pitching apa sih bahasa Indonesianya?

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.